Ahad, 15 November 2009

alim fasiq&jahil abid :siapakah mulia?

segala puji dipanjatkan ke hadrat ilahi , selawat dan salam keatas junjungan nabi muhammad s.a.w , ahli keluarga dan para sahabatnya .sejahil mana pun seseorang itu ia pasti mengakui bahawa orang yang berilmu adalah lebih mulia jika dibandingkan dengan si jahil .namun bagaimana pula kiranya jika si alim yang melaut dan menggunung ilmunya tetapi amalannya jauh dari landasan ilmunya?bagaimana pula si jahil tetapi amalannya persis gaya si alim?.

ingin saya coretkan dikesempatan ini satu kisah menakjubkan yang dinukil daripada kitab maraqi ubudiyyah karangan syeikh nawawi al-jawi merupakan syarah kepada kitab bidayatul hidayah bagi hujjatul islam imam al-ghazali .

al-kisah : pada suatu masa , terdapat segolongan manusia yang berkhilaf mengenai "siapakah yang lebih mulia diantara si alim yang fasiq dan si jahil yang kuat amal ibadahnya?lalu mereka menghantar seorang pergi ke tempat ibadah si jahil abid tersebut lalu berkata : wahai si abid , aku telah maqbulkan segala permintaan kamu , segala dosa-dosa kamu juga aku telah ampunkan , tinggalkanlah amalan ibadah kamu , cukuplah dan rehatlah . si abid seraya berkata dengan gembiranya : wahai tuhan ku , sesungguhnya aku sangat mengharapkan semua ini daripada engkau , demi sesungguhnya aku sudah lama memuja dan memuji serta mengabdikan diriku kepada engkau .si abid telah tertipu dengan helah tersebut maka jatuhlah ia kedalam lembah kekufuran disebabkan kejahilan itu .

manakala pergi pula seorang bertemu dengan si alim yang fasiq , justeru menyatakan : wahai si alim...takutlah padaku sesungguhnya akulah tuhan kamu , aku akan mengampunkan segala dosa dan noda yang kamu lakukan walaupun kamu tidak sedikit pun malu kepada ku tetapi kali ini aku ingin membinasakan kamu!!!.lalu si alim serta merta menghunuskan pedangnya dalam kemarahan seraya berkata : celaka kamu!!! sesungguhnya kamu tidak mengenali tuhan kamu!!!kemari aku hendak mengenalkan kamu dengan tuhan kamu dengan pedang ini!!!maka kalut-ributlah lelaki tersebut lari daripada hunusan pedang si alim tersebut . nyatalah kepada lelaki tadi betapa ilmu dan ahlinya tersangat mulia jika dibandingkan dengan ibadah tanpa disertai ilmu kepada allah s.w.t .

begitulah kisah yang saya nukilkan dari kitab tersebut , semoga ianya bermanfaat kepada kita semua . pun begitu jadilah kita seorang alim yang berpegang teguh dengan disiplin ilmu kerna ibnu ruslan empunya matan zubad menyatakan : si alim yang tidak beramal dengan ilmunya , akan di azab lebih dahulu daripada si kafir yang menyembah berhala .

Tiada ulasan:

Catat Komen

 

©2009 .::ehsanuddin::. | Template Blue by TNB